Wakil Ketua DPRD Provinsi Lampung Terima Audensi Dari HMI Bandar Lampung

Bandar Lampung – Wakil Ketua DPRD Lampung, Raden Muhammad Ismail, menerima sejumlah mahasiswa yang melakukan unjuk rassa. Ia mengapresiasi serta mengucapkan terima kasih atas aspirasi para mahasiswa yang telah disampaikan ke lembaga DPRD Provinsi Lampung.

“Iya tadi kita telah melakukan audiensi dengan adek-adek HMI. Disini mereka sudah menyampaikan aspirasinya dan kami terima aspirasi ini untuk segera kita tindak lanjuti,” jelasnya

Politisi Partai Demokrat ini juga mengatakan, pihaknya akan meneruskan ke Gubernur Lampung Arinal Djunaidi melalui biro otonomi daerah (Otda) sebelum diteruskan ke pemerintah pusat.

“Karena kalau bicara secara kelembagaan alurnya seperti itu. Tapi jika fraksi-fraksi DPRD mau meneruskan ke fraksi nya yang dipusat, juga tidak jadi masalah. Point pentingnya semua aspirasi ini kita terima dan kita tindak lanjuti,” pungkasnya.

Diketahui mahasiswa yang tergabung dalam Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Bandar Lampung melakukan audiensi dengan DPRD Provinsi Lampung, Senin (11/4/2022). Mereka diterima langsung oleh Wakil Ketua DPRD Provinsi Lampung Raden Muhamad Ismail beserta anggota lainnya.

Diantaranya Yozi Rizal, Deni Ribowo, dan Midi Iswanto (F-Demokrat); Vittorio Dwison dan Mardani Umar (F-PKS); dan Sahdana (F-PDIP).

Dalam audiensinya, mereka menyampaikan beberapa tuntutan. Diantaranya, menolak penundaan pemilu dan tiga periode jabatan presiden. Kemudian, menolak kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) serta kebutuhan bahan pangan pokok, khususnya minyak goreng.

Ketua Umum HMI Cabang Bandar Lampung M. Rizki Al Slafar mengatakan, pihaknya berharap apa yang menjadi tuntutan para mahasiswa mewakili masyarakat dapat diteruskan ke pemerintah serta DPR pusat.

“Ini sebagai bentuk kepedulian kami kepada masyarakat. Dan kami harap tuntutan kami ini tidak berhenti disini saja. Melainkan bisa sampai ke pusat,” tegasnya.

Adapun tuntutan HMI Cabang Bandarlampung yang disampaikan ke DPRD Provinsi Lampung itu diantaranya.

Pertama, menyatakan menolak segala bentuk wacana penundaan pemilu dan perpanjangan masa jabatan presiden 3 periode.

Kedua, menolak harga kenaikan BBM, harga bahan pokok, bahan bakar minyak dan PPN 11%.

Ketiga, mendukung pemerintah Indonesia untuk segera menyelesaikan permasalahan kelangkaan solar.

Keempat, mengecam segala bentuk tindakan kriminalisasi dan represifitas aparat terhadap gerakan masyarakat.

Kelima, mengajak seluruh elemen masyarakat di Kota bandar Lampung untuk menyuarakan aspirasi jika Pemerintah mengeluarkan kebijakan yang tidak pro terhadap rakyat. (Red/Adv/Rls)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*